Mar 14, 2012

Sastra Lama Dan Sastra Modern


Dalam artikel sebelumnya kita telah membahas tentang penggolongan sastra berdasarkan media yang digunakan yaitu ada yang disebut dengan sastra lisan dan sastra tulis. Kali ini kita akan membahas pembagian atau jenis-jenis sastra. Sastra dapat digolongkan menjadi beberapa bagian. Berikut adalah pembagian sastra berdasarkan waktu atau masa dimana sastra tersebut tumbuh dan berkembang dalam masyarakat:

A. Sastra Lama
Sastra lama adalah sastra yang lahir dan tumbuh pada masa lampau atau pada masyarakat Indonesia lama. Sastra lama juga biasa disebut sebagai sastra klasik. Sastra lama tumbuh dan berkembang seiring dengan kondisi mssyarakat pada zamannya. Oleh karana itu sastra lama mempunyai nuansa kebudayaan yang kental dan memiliki corak yang lekat dengan nilai dan adat istiadat yang berlaku di dalam suatu daerah atau masyarakat tertentu. Indonesia adalah bangsa yang majemuk baik adat-istiadat, budaya maupun bahasa. Setiap suku atau daerah di Indonesia memiliki ciri khas dan cita rasa sastranya masing-masing. Prularisme ini tentu sangat menpengaruhi dan memperkaya khazanah kesusastraan Indonesia.

Berikut adalah ciri dari sastra lama:
1. Terikat dengan adat istiadat dan kebudayaan.
2. Bentuknya baku dan terikat oleh kaidah-kaidah yang baku pula.
3. Bersifat istana sentris
4. Biasanya tidak mencantumkan nama pengarang (anonim)

Beberapa bentuk karya sastra lama yaitu: syair, pantun, gurindam, hikayat, dongeng dan tambo.

B. Sastra Modern
Sastra baru atau sering disebut juga sastra modern adalah sastra yang muncul dan berkembang setelah masa sastra lama. Bisa dikatakan bahwa sastra modern dimulai ketika terjadi perubahan-perubahan yang cukup mendasar terhadap sifat dan ciri khas sastra yang digunakan masyarakat. Bisa dikatakan pula bahwa lahirnya sastra modern adalah ketika mulai terjadi perubahan penggunaan media yang digunakan yaitu dari media lisan yang bersifat kuno menjadi menggunakan media tulisan yang lebih modern.

Berikut sifat dan ciri-ciri sastra modern:

1. Tidak tetikat oleh adat istiadat atau lebih fleksibel
2. Berhubungan dengan kondisi sosial masyarakat
3. Mencerminkan kepribadian penerbitnya
4. Mencantumkan nama pengarangnya.
5. Tidak rerikat dengan kaidah baku dan menggunakan bahasa yang lebih bebas.

Beberapa macam karya sastra modern yang beredar di masyarakat yaitu: novel, cerpen, puisi, drama dan roman.

Untuk bahasan mengenai karakteristik dan perkembangan sastra kontemporer di Indonedia dalam satu dasawarsa ini akan dimuat dalam aktikel selanjutnya.

Silahkan tulis komentar Anda, Maka atas berkat rahmat Tuhan YME dan dengan didorong oleh keinginan yang luhur komentar Anda pasti kami balas kecuali pertamax dan jenis bahan bakar lainnya.